Apa yang Terjadi Ketika Militer Israel ‘Mundur Teratur’ dari Gaza Utara?

by -90 Views

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengumumkan akan mengurangi operasinya di Gaza utara. Pengurangan tersebut dilakukan setelah tentara zionis “membongkar” Hamas di wilayah tersebut.
Menurut laporan Al Jazeera, juru bicara militer Israel, Laksamana Muda Daniel Hagari, menyebut para tentara mereka telah “menyelesaikan pembongkaran kerangka militer Hamas di Jalur Gaza utara”. Israel juga merilis daftar nama komandan Hamas yang terbunuh, yang menunjukkan bahwa dua Brigade Qassam paling utara, atau total 12 batalyon, tidak memiliki kepala dan keluar dari pertempuran.
Jika 12 batalyon benar-benar hancur, ini akan menjadi kemenangan strategis yang signifikan bagi Israel dan kerugian yang mungkin tidak dapat diatasi oleh Hamas saat berperang di wilayah lain di Jalur Gaza. Namun pembacaan yang cermat atas klaim Israel dan analisis kinerja kedua belah pihak menunjukkan bahwa situasi tersebut bukanlah sekedar “kemenangan Israel atau kekalahan Hamas”. Penjelasan yang lebih tepat adalah “pengakuan Israel atas pelepasan Hamas dalam satu teater”.
Tidak diragukan bahwa Hamas menderita kerugian besar ketika menghadapi serangan Israel yang gigih dan berkepanjangan dengan teknologi dan jumlah yang jauh lebih unggul. Kemungkinan besar juga sejumlah besar komandan dan wakil Hamas telah terbunuh. Israel menggunakan segala cara untuk memenggal kepala unit Brigade Qassam dengan menargetkan komandan mereka. Mereka seringkali menggunakan roket presisi yang ditembakkan dari helikopter dan drone. Namun Hamas telah mengetahui hal ini sejak lama dan unit-unitnya beroperasi berdasarkan prinsip bahwa setiap komandan selalu memiliki setidaknya satu wakil yang dilatih dan diberi pengarahan pada tingkat yang sama. Ketika seseorang kalah dalam pertempuran, rantai suksesi akan naik satu tingkat dan unit jarang “tanpa kepala” selama lebih dari beberapa jam.

Perbedaan Cara Operasi di Medan Perang
Ada juga perbedaan mendasar dalam cara tentara Israel dan Brigade Qassam beroperasi di medan perang. Israel memiliki persenjataan lengkap yang diorganisir dengan sangat klasik, di mana setiap unit atau kelompok tempur telah mengalokasikan tugas, sarana, dan bidang tanggung jawab mereka dengan tepat. Mereka menggunakan kekuatan-kekuatan tersebut dengan sangat fleksibel, dengan masing-masing komandan unit sangat independen sehingga mereka dapat memanfaatkan peluang militer ketika peluang tersebut muncul tanpa menunggu persetujuan dari markas besar. Namun, meskipun mereka fleksibel, unit-unit Israel masih beroperasi di bawah aturan tentara hierarkis di mana pangkat dan posisi menentukan pemikiran para komandan.
Sementara unit bersenjata Hamas mengikuti prinsip dasar yang berbeda: sebagai kekuatan non-negara, pertimbangan utama Brigade Qassam adalah kerahasiaan, perlindungan rantai komando dan pemisahan maksimum unit di lapangan. Meskipun bukan gerilyawan dalam arti sebenarnya, pasukan Hamas bertujuan untuk membangun struktur yang dirancang untuk menjamin kelangsungan kemampuan tempur unit lain ketika ada yang rusak atau hilang. Batalyon Hamas tampaknya beroperasi hanya dengan koordinasi dasar dengan komando brigade mereka. Jika komando yang lebih tinggi hilang, seperti yang mungkin terjadi pada brigade utara ketika komandan dan wakilnya terbunuh dalam jangka waktu singkat, batalyon masih dapat beroperasi berdasarkan perintah terakhir yang terkoordinasi. Mempunyai batalion yang independen mungkin tidak cukup untuk melakukan tindakan ofensif yang memerlukan koordinasi yang tepat. Namun untuk pertahanan, yang hampir secara eksklusif dilakukan oleh Hamas sejak awal serangan darat Israel pada tanggal 27 Oktober, hal ini biasanya lebih dari cukup.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *