Perusahaan Plastik Thailand Didenda Rp324 T karena Melanggar Sanksi Iran

by -64 Views

Sebuah perusahaan plastik yang berbasis di Bangkok setuju untuk membayar denda sebesar US$ 20 juta atau Rp 324 triliun untuk menyelesaikan masalah dengan Amerika Serikat atas 467 pelanggaran “berat” terhadap sanksi Iran. Hal ini diumumkan oleh Kementerian Keuangan Amerika minggu ini.

SCG Plastics Co., yang menggunakan bank-bank AS untuk memproses penjualan resin polietilen densitas tinggi ke Iran senilai US$ 291 juta dari tahun 2017 hingga 2018, telah menandatangani perjanjian penyelesaian dengan Kantor Pengendalian Aset Luar Negeri Departemen Keuangan.

Resin tersebut digunakan untuk botol produk dan barang-barang industri, diproduksi oleh perusahaan patungan Iran yang sebagian dimiliki oleh perusahaan induk SCG Plastics, SCG Chemicals, dan Perusahaan Petrokimia Nasional Iran, yang merupakan entitas pemerintah.

Penyelesaian tersebut menyatakan bahwa SCG Plastics menggunakan “praktik pengiriman dan dokumentasi yang mengaburkan asal produk Iran dan keterlibatan pihak-pihak Iran,” yang menyebabkan bank tanpa sadar memproses transfer yang melanggar sanksi OFAC terhadap Iran.

Kementerian Keuangan AS menyatakan bahwa “manfaat ekonomi yang signifikan diberikan kepada sektor petrokimia Iran, yang merupakan sumber utama pendapatan bagi rezim Iran,” sebagai hasil dari transaksi ini.

OFAC menetapkan bahwa 467 pelanggaran terhadap sanksi Iran adalah “sangat berat” dan mendenda perusahaan tersebut sebesar US$ 20 juta, yang harus dibayar dalam waktu 90 hari.

Meskipun SCG Plastics tidak lagi beroperasi, perjanjian antara OFAC dan perusahaan tersebut membebaskan SGC Plastics dari tanggung jawab terkait pelanggaran sanksi.

Denda ini diberlakukan ketika pejabat pemerintah AS mengumumkan rencana untuk memberlakukan sanksi lebih lanjut terhadap Iran setelah serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel.

Pada hari Kamis, AS dan Inggris memberlakukan sanksi baru terhadap masyarakat dan perusahaan Iran yang terkait dengan produksi drone.