2 Raksasa Eropa Menarik Diri dari Proyek di Indonesia, Ini Penjelasan Lengkapnya

by -45 Views




Jakarta, CNBC Indonesia – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) membeberkan alasan atas undur dirinya dua perusahaan raksasa asal Eropa yakni Eramet dan BASF dari proyek pabrik nikel-kobalt di Weda Bay, Halmahera, Maluku.

Staf Khusus Menteri ESDM Bidang Percepatan Pengembangan Industri Sektor ESDM Agus Tjahajana Wirakusumah mengungkapkan, bahwa kedua perusahaan Eropa tersebut masih melihat arah pasar kendaraan listrik dunia.

“Kan mereka melihat bahwa sampai di mana sih international trade Itu, ke mana ya pasar itu mau ke mana. Itulah kira-kira saya lihat mereka lebih konservatif ya,” ujar Agus saat ditemui di Kantor Kementerian ESDM, Jakarta, Jumat (5/7/2024).

Adapun, Agus mengungkapkan bahwa mundurnya kedua perusahaan tersebut tidak menutup kemungkinan untuk bisa menjual cadangan produknya kepada pabrik baterai kendaraan listrik yang dibangun di dalam negeri.

“Tapi kan bukan berarti dia tidak bisa jual cadangannya kepada pabrik yang akan datang. Ya kan bisa saja gak usah dia harus bikin (pabrik) sendiri juga. Misalnya nanti LG, jadi Eramet kan bisa jual. Atau Eramet bisa menjual nanti dengan IBC Kalau misalnya kurang,” tambahnya.

Sebelumnya, Menteri ESDM Arifin Tasrif menegaskan, pihaknya akan mencarikan mitra lainnya untuk meneruskan proyek ekosistem baterai kendaraan listrik (Electric Vehicle/EV) itu. “Ya kalau (Eramet dan BASF) mundur ya kita cari yang lain, masih banyak yang lain yang mau,” ujar Arifin saat ditemui di Kantor Ditjen Migas Kementerian ESDM, Jakarta, Jumat (28/6/2024).

Dia mengatakan saat ini pemerintah tengah mengkaji pasar global yang dikatakan terdapat pelarangan impor dari Amerika Serikat (AS), Eropa, dan Kanada menyebabkan demand atau permintaan dari kendaraan listrik menurun.

“Sekarang demandnya coba lihat global ya, ada ban (pelarangan) dari Amerika, Eropa, Kanada, akibatnya selama ini yang nyerap nikel siapa? Yang nyerap nikel siapa paling banyak? Nah dia bikin apa? Bikin mobil, motor. Jadi memang ya tapi semuanya demand turun,” tambahnya.

Adapun, Arifin mengatakan alasan dari hengkangnya kedua perusahaan asal Eropa di Indonesia itu ditaksir lantaran BASF sendiri memilih untuk berinvestasi di tempat lain.

“BASF ya kan yang mau menggunakan produk akhirnya kan dari industri BASF, dia itu dikatakan bahwa dia udah bisa mendapatkan pengamanan supply ya, dan dia juga memutuskan nggak masuk Indonesia mungkin dia di tempat lain, tapi kita nggak tahu lah dibalik itu ada apanya ya,” tandasnya.

Asal tahu saja, Mengutip mining technology, sejatinya Eramet atau perusahaan asal Prancis ini dan BASF asal Jerman sudah menandatangani perjanjian dalam studi kelayakan pembangunan pabrik nikel-kobalt pada tahun 2020.

Pabrik ini dibangun untuk memperkuat rantai pasok baterai kendaraan listrik. Nilai investasi yang melibatkan kedua perusahaan untuk membangun smelter nikel-kobalt di Weda Bay itu berkisar US$ 2,6 miliar atau sekitar Rp 41 triliun.

Adapun alasan hengkangnya kedua perusahaan tersebut lantaran, pertumbuhan penjualan baterai EV di negara Asia Tenggara terbilang lambat.

Terlepas dari kemunduran tersebut, Eramet diklaim masih berkomitmen untuk mengevaluasi potensi investasi lain di sektor nikel Indonesia untuk baterai EV dan berniat untuk terus memberikan informasi terbaru kepada para pemangku kepentingan mengenai perkembangannya.

Di sisi lain, BASF telah menyatakan bahwa mereka akan menghentikan semua kegiatan yang sedang berlangsung terkait dengan proyek Weda Bay.

“Pasokan bahan baku penting yang aman, bertanggung jawab dan berkelanjutan untuk produksi bahan aktif katoda prekursor, yang mungkin juga berasal dari Indonesia, tetap penting untuk pengembangan masa depan bisnis bahan baterai kami.” terang Presiden divisi BASF Catalysts, Dr Daniel Schonfelder, mengutip MiningTechnology berdasarkan laporan Bloomberg, Rabu (26/6/2024).

“Setelah melakukan evaluasi menyeluruh, kami telah menyimpulkan bahwa kami tidak akan melaksanakan proyek pemurnian nikel-kobalt di Weda Bay,” ungkap Anggota Dewan Direktur Eksekutif BASF, Anup Kothari.

Dia menambahkan, sejak dimulainya proyek di Weda Bay itu, pasar nikel global telah berubah secara signifikan. Secara khusus, opsi pasokan telah berevolusi dengan ketersediaan nikel kelas baterai BASF. “Akibatnya, BASF tidak lagi melihat perlunya melakukan investasi yang begitu besar untuk memastikan pasokan logam yang kuat untuk bisnis bahan baterainya.”

Saksikan video di bawah ini:

Ada Wacana RI Kenakan Pajak Impor 200% ke Produk China, Gak Bahaya?





Next Article



Cetak Anak Muda Kawal Transisi Energi Gerilya Academy Kembali Digelar



(pgr/pgr)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *